Posts

Showing posts from 2013

Kay El Em Jay

Terlintas untuk mencipta entri baru apabila melihat anak jiran baru je balik dari mendaftar untuk kemasukan ke Darjah 1. Lepas ni konfem tiap pagi dengar dia merengek tak abis-abis. Boleh jadi alarm aku engkau ni anak jiran. Kalau dulu setiap kali dia nak pergi tadika waktu tengah hari, suara dia jugak yang bergema di gegendang telinga. Lepas tu, dengar lagi suara dia menangis. Entah apa masalah budak tu. Kalau kena jelingan maut aku, terbelah dua agaknya badan anak jiran tu.

Eh? Tercerita soal anak jiran menangis pula. Lain yang nak dicipta, lain pulak yang jadi. Wahahaha!

Aku selalu dengar pertanyaan yang sama dari Mrs. Bila buka sekolah? Memandangkan aku ni seorang lepasan sekolah, so aku dah malas nak ambik tau bila. Tapi nak tak nak aku kena jugak ambik tau sebab hampir tiap hari sama je soalan. 2 Januari kan? Aku pun tak pasti tapi bila dengar berita, itulah tarikhnya.

Tadinya aku berjalan-jalan di sekitar news feed. Terjumpa satu status ni yang buat aku tergelak besar.

Jam 2 na…

Entri Terakhir 2013 :3

Beberapa hari lagi sudah hendak menjelma tahun baru. Kalau dulu asyik dengan azam baru, sekarang ni aku dah tak ada azam dah. Sebab azam aku sebelum ni selalu je kondem. Nak azam apa? Sekolah pun dah habis.

Teguk kopi.

Kedengaran di corong-corong radio dan di televisyen menceritakan tentang kesibukan para papa dan mama membeli barangan persekolahan. Manakala Mr. Bapa dan Mrs. Mama aku pula rilek je. Almaklumlah, dah anak sorang. Nak sibuk apa lagi. Tak yah sibuk nak beli apa-apa. Tunggu masa je nak sound keputusan SPM anak dier... Eh?

Jatuh tangga.

Kalau dulu, sekarang ni tengah membilang barangan yang hendak dibeli. Kasut kalau masih elok, tak yah beli dulu. Pakai yang lama punya. Uniform pun kalau masih muat (nampak sangat membesar dengan pesat) pakai juga yang lama. Tapi kebiasaannya kedua-dua kelengkapan persekolahan ini ditaja oleh MakSedara Sdn. Bhd. Wahahahaha~ Jadi keselaluannya, Mr. and Mrs goyang kaki je pasal dua item terpenting ni. Orang nak taja, rembat je lah Bedah oiii~

Cliche Novel masa kini

Post ni rasanya macam headshot kepala sendiri tapi, why bother why bother why bother? (Ayat Azwan Ali tu) Aku mula perasan novel sekarang ni langsung tak jauh beza. Apakah mentaliti para penulis novel itu semuanya sama? Mari kita lihat apakah persamaan antara kesemua jenis novel yang ada di Malaysia amnya ini.

Regangkan urat jari serta urat tengkuk.

Cliche #1 : Watak wanita mesti seorang yang pengkid atau istilah glamornya, tomboy.
Perkara macam ni aku dah jumpa dalam lebih dari 2 novel. Cuma aku tak ingat apa tajuknya. Persoalannya, mengapa perlu watak wanita itu seorang pengkid? Takde jenis watak lain ke? Kalau setakat bersifat ganas takpe, ini cukup dengan gambarannya watak wanita itu betul-betul menyerupai lelaki.

Geleng kepala.

Cliche #2 : Watak hero konfem sombong, poyo, menyampah perasan kaya!... eeei!
Tak payah tengok jauh. Cerita Playboy Itu Suami Aku sudah menggambarkan segalanya. Aku sebagai penonton ni pun tak tahan. Banyak jugak aku jumpa cliche macam ni. Menyampahlah sungg…

#Throwback : Cikgu BM paling garang

Aku tak tahulah sekarang ni aku ada masalah mudah terkejut sampai tersedak biskut. Sedang enak aku berjalan-jalan sekitar MukaBuku, aku menerima satu friend request. Kebiasaannya aku buat tak peduli dengan request tu. Pelik-pelik je manusia. Tapi kali ni aku merasakan sesuatu yang aneh di sebalik friend request tersebut. Cik Mira. Bila aku tenung betul-betul, macam kenal muka manusia 3 orang ni.

Cuba meringankan jari, aku klik nama tu. Jeng! Akaun cikgu BM Form 3! Terasa jantung berdegup kencang! Tersangat kencang! Dan persoalan yang bermain di minda.... Sejak bila pulak cikgu ni dah tukar angin?! Seingat aku dulu, katanya dia tak layan social media ni semua? Sekali godek-godek FB, eh dah ada FB since 2010 dah?

Ok ok, husnudzon nina... Mungkin anak cikgu yang nama Mira punya FB. Mak dia tumpang sekaki jugak. Buat aku rasa neves je nak confirm tapi nak tak nak tekan je Accept Friend Request. Tetap jugak aku tak puas hati dari mana dia dapat FB aku ni. Serentak dengan itu macam-macam ke…

#Throwback : Zaman sekolah 2013

Image
Ni yang aku malas. Masa tak ada masa nak update, macam-macam benda nak dikongsi kat blog. Dah ada kesempatan, idea lak hilang. Payah betul. Letih la nak korek kepala otak cerdik bijaksana ni.

5 jam kemudian....

Okeylah, aku rasa nak throwback. Tak nak imbau kenangan 11 tahun lepas. Ambik yang 2013 je. Takut nanti 8 jam aku menghadap keyboard sampai tak sedar kerja rumah berlambak. Kepada rakan-rakan seusia dengan aku, silalah mula mengimbau kenangan yang tak berapa nak lama ni.

Rasa macam duduk form 4 cuma untuk 6 bulan je, tahu dah masuk Form 5. Nak SPM (sekarang dah lepasan SPM :D) dah pun. Memang diakui masa awal-awal tu suka sangat main-main. Tak serius. Fokus bila nak aje. Bila dah dekat baru fokus dan tiba-tiba kekesalan bertandang di hati.

Keluar dah bunga ayat.

Sebulan tempoh peperiksaan SPM nampak macam panjang tapi sebenarnya tersangatlah pendek masanya. Sesiapa yang dah baca post lama mungkin ingat apa yang Puan Mama tembak kat aku. Rilek die je tembak aku. Macam slumber je…

Anak dara sepenuh masa

Woo, Inche Bapa tak kasi aku kerja. Bila Puan Mama tanya boleh ke tak budak comel ni kerja. Inche Bapa diam sejuta bahasa. Teruskan makan dan buat tak kisah. Faham la tu maksudnya.

Seriusla, aku boleh tahan letih jugak. Bangun pagi tu, jangankan isi perut, tekak pun kering lagi, dah sibuk nak bagi kucing-kucing makanlah, cuci bajulah, siapkan itu ini, last-last sibuk tu, mandi pukul 11 pagi. Sibuk bebeno aku. Tengah hari pulak, nak siapkan meja lagi untuk makan. Kalau masuk hari mak aku pergi dialisis, lagilah aku sibuk. Uruskan bekal, baju, barang-barang yang biasa dibawak. Fuhhh~ Kadang-kadang aku tak sengaja terhembus nafas kuat sampaikan mak aku kata, "dahlah, berehat.." Nak berehat macam mana, kerja tak abis lagi.

Tarik nafas.

Puan Mama pulak suka bagi 5 arahan berderet. Nasib tak terpusing kepala aku ni. Dan aku mula membayangkan yang sekarang ni adalah sekolah dan aku tak perlu buat semua kerja ni. Apakan daya, aku ni dah lepasan SPM.

Wah, aku nampak tua dah.

Well, ma…

Sweet 17 :3

Image
Genap sudah 17 tahun. Begitu lama aku menunggu untuk sandang title 17 tahun ni. Tapi aku cuma berpeluang memegang 17 tahun ini untuk tempoh yang singkat saja kerana tahun depan orang sudah menggelarkan aku sebagai anak muda 18 tahun. Cepat betul masa berlalu.

Sigh.

Ketika aku duduk bersama Puan Mama sam
bil kedua-duanya fokus kepada game Pou dan Pecah Gula-gula Saga, Puan Mama mengajukan satu pertanyaan kepada aku. "Khamis kan hari ni?" Aku jawab ya. Aku faham maksud pertanyaan itu. 17 tahun yang lalu, tepat pukul 1615 aku dilahirkan di Hospital Daerah Lawas, tempat asal Puan Mama sebelum berhijrah ke Bintulu mengikut Inche Bapa. Katanya dulu, pada pukul 12 tengah hari itu dia sudah merasa tanda-tanda untuk melahirkan. Nampak sangat aku gelojoh nak keluar. Sian mak aku :)

Gelak keji.

Sebenarnya, jangkaan doktor untuk aku adalah pada 25 Disember. Alhamdulillah, aku tak perlu kongsi hari dengan perayaan agama lain. Aku terima seadanya. Lagipun aku nampak comel je selalu walaup…

"Seronokla korang"

Sebaik saja pengawas kutip semua kertas jawapan, rakan-rakan seperjuangan menghadapi peperangan alaf baru menggunakan sebatang pen dan kertas dari kelas sebelah dah terpekik terlolong kengkonon nak kasi tahu satu dunia diorang dah abes paper. Bila toleh kat kite-kite yang tak abes paper lagi ni, tak rase kesian ke? Isk isk isk T.T Lap air mata.
Anda anda anda yang telah tamat paper, janganla asek nak update twitter facebook blog dan kroni-kroninya ajeee... Sakit pulak hati kite ni. Setakat ni aku dah jumpa manusia-manusia yang sibuk update pasal dia yang dah tamat paper. Cekik sampai masuk hospital baru tau. 
Kepal buku lima
Semalam, dah elok aku duduk bersila atas couch, aku terus bercerita itu ini pada Puan Mama. Termasuklah ada kes conteng uniform. Wahai, sanggupkah aku untuk mengorbankan uniform putih untuk diconteng-conteng? Tak mahu aku. Disebabkan itu, Puan Mama mencadangkan aku supaya beli satu buku untuk conteng-conteng tersebut. Bukan conteng apapun sebenarnya, sebagai kenan…

Terima kasih semua!

Disebabkan aku punya idea yang agak chantek malam ni, so aku memilih untuk post sekarang biarpun dah pukul 11 malam. Inilah aku. Dah pukul 11 malam baru idea datang mencurah nak menaip alkisah dalam blog ni.

Aku kenal mereka dah lama dah... Ada yang dah 12 tahun, 8 tahun, 2 tahun, 1 tahun pun ada. Kalau yang 12 tahun tu, memanglah sudah lama. Sejak tadika lagi. Aku tak mampu putuskan ikatan ni. Sepanjang berkenalan, mungkin ada saja ayat langsi yang aku tak sengaja keluarkan. Jentik sana, cubit sini, pukul sana, tumbuk sini. Tapi aku gembira, kita mampu dewasa bersama-sama. Melihat perubahan yang berlaku kepada kita. Seperti lagu si budak tu, Aku yang dulu bukanlah yang sekarang.... Ada yang dah berubah, ada yang masih sama macam dulu tapi percayalah, tanpa mereka, mungkin aku tak begini. Tertawa riang di siang hari biarpun pada malamnya aku kesepian. Kerana adanya mereka, sebagai rakan, aku kenal erti persahabatan, aku kenal erti usaha. Aku juga mengenali erti cinta.

Berkongsi waktu,…

"Its only a few days to go"

Image
Dalam keadaan mengelap peluh, aku menaip entri ini. Hampir termuntah juga setiap kali teringatkan ayat ini, "its only a few weeks to go. Oh my! Then its only a few days to go," ayat ini diambil dari guru Bahasa Inggeris aku ketika hendak menduduki gerak gempur Sejarah pada hari Jumaat yang lalu. Pengsan.

Suara siapakah yang teresak-esak itu?

Bukan nak kata aku belum sedia untuk ambik SPM ni. Tapi, ane lagi galau nih! Waduh? Sekarang ini pun, sedang menduduki exam seolah-olah bidan terjun. Tengah enak sok sek sok sek dengan geng, tetiba ada pengumuman "hari khamis ni peperiksaan gerak gempur."

Jatuh kerusi.

Lebih kurang 3 tahun yang lalu, masa tu aku seorang budak tingkatan 2, seorang akak sedara memberitahu, "akak rasa nervous untuk SPM ni, Na..." Yang aku rasa kakak sedara aku ni osem tahap gaban, boleh pulak dia menelaah Add Math tengah-tengah orang sibuk uruskan jenazah arwah anjang aku yang meninggal kebetulan pulak pada hari raya Qurban. Sebagai adi…

Buat Engkau yang Tersayang

Image
Wahai saudariku,

Aku tahu kau akan menjerit  sambil menarik-narik rambut serta mencari bawang untuk dipotong sebaik saja kau selesai membaca post ini..

Aku saja nak pancing mata hati engkau supaya kau tahu,
"diriku disini menanti dirimu... " ~ Cinta Dalam Hati nyanyian Ungu Okey.

Aku saja je nak buat entry ini KHAS dan dalam bentuk edisi istimewa (Baca : Special Edition). Aku kenal dia ni sejak dari Tingkatan 1 lagi. Dan (ini dah menyalahi hukum tatabahasa) rupa-rupanya, dia adek bongsu kepada guru Bahasa Melayu aku ketika Tahun 2 masa zaman aku budak sekolah rendah suatu ketika dahulu! Haiyoyo..

Seingat aku, abang dia a.k.a bekas guru aku dikenali sebagai seorang yang teramatlah tegas dan garang yang superb. Jika dibanding dengan adeknya pula, sangatlah comel dan ayu serta seorang yang sangat rasional bagi aku.

Biarpun dia terkenal sebagai seorang yang sangat slow sehinggakan apa saja yang dia lakukan semuanya lebih lambat dari kura-kura, tapi aku cukup tabik kepada dia ker…

Sungguh sayang

Aku telah meninggalkan mesej di FB Hilal Asyraf (Official) tadi. Bertanya mengenai buku tulisan terbarunya iaitu "Mengenang Murabbiku : Ustaz Dahlan". Beberapa hari yang lepas aku ternampak satu post dari Hilal tentang buku ini. Tak dinafikan orang ini berbakat besar dalam bidang penulisan malahan telah menghasilkan begitu banyak karya. Kebanyakan buku yang ditulis beliau adalah berbentuk dakwah. Hanya sebelum aku belum terbuka hati nak beli mana-mana bukunya.Namun, setelah aku terbaca post di FB, serta merta aku rasa hendak tahu mengenai insan yang begitu dirindui dan dikagumi oleh beliau itu.Hilal Asyraf telah membalas mesej aku tu dan memberi satu jawapan yang sungguh menghampakan aku! Aku telah mengajukan pertanyaan kepadanya."Encik Hilal, buku mengenang murabbiku ada dijual di kedai buku Popular?"
Jawapan beliau "tidak ada. Buku itu hanya boleh didapatkan dari saya"Berlari sambil menjerit dan menarik-narik rambut.
Mak, mintak pisau ngan bawang. Nak t…

Adakah maaf itu sudah diterima?

Image
Minta ampun pada Allah, senang saja. In sha Allah, Dia akan memaafkan. Tapi, bagaimana pula jika keampunan yang dipohon dari manusia? Tak semua mampu memaafkan kesalahan walaupun salah itu hanya sebesar hama. Semua orang melalui perkara ini dalam hidup. Aku juga pernah melakukan kesilapan. Kerana itu aku terpaksa menukar link blog ini berulang kali. Sejujurnya, aku rasa kagum pada seorang ini kerana dia tetap sabar mencari blog aku walaupun link blog ini telah ditukar berulang kali.

Dalam bidang penulisan ini, ada banyak cabarannya. Selain mahu memberi yang terbaik buat para pembaca, seseorang penulis juga menghadapi kesulitan untuk menyedapkan hati semua orang. Betul, lain orang memang lain pendapat. Aku mengalami perkara ini. Kerana blog ini, ikatan persahabatan aku dengan rakan yang lain hampir rapuh. Biarpun masalah itu telah selesai, namun aku tetap rasa tak selesa kerana terdapat seorang lagi yang langsung tak mahu berinteraksi dengan aku. Rakan aku sepatutnya ada 22 orang namun…

Kosong

Kosong? "Zainab, mung pi ambik gitar, ambo nak main gitar ni. Nak jadi supo Najwa Latep..."

Takdelah. Mak gurau je. Saja nak cari pasal. Ingat senang ke nak cari tajuk entri? Susah tau. Macam susah untuk bangun pagi, macam tu lah rasanya. Memandangkan hari ni aku nak jadi tak serius, so aku buat post yang buleh dikatakan lawaklah jugak. Bagi aku kot.

Disclaimer
"Sebarang kejadian muntah darah, hidung berdarah, buah pinggang tertanggal, sawan atau berlari lintang-pukang sambil menarik-narik rambut sehingga dilanggar kereta, itu semua adalah luar dari tanggungjawab penulis. Hanya surah Yasin dan doa saja yang mampu dikirimkan.  :)"

Start!

Beberapa bulan yang lepas, aku telah mengambil satu rantai kunci ( BACA : Key chain) yang dihadiahkan oleh seseorang kepada aku. Seorang yang boleh dikatakan agak rapat dengan aku jugak. Tapi ironinya *amboi, berbunga nampak!*, kami tidak pernah bertemu antara satu sama lain. Bagaimana itu?

Sebenarnya, orang ini aku jumpa melalui Fac…

Menghitung Hari

Sekarang ini sudah tiba masanya semua pelajar drilling kepala masing-masing. Saya ingat kata-kata ustazah saya, sekarang ini sudah masa untuk semua ilmu sudah elok di kepala. Guru Biologi saya pula memberitahu, tiada masa lagi untuk selak buku tebal-tebal. Yang ada sekarang ini hanyalah ilmu yang diserap melalui latihan-latihan tambahan yang banyak. Tiada lagi teknik buka buku untuk cari jawapan. Latihan dari guru jangan terlalu diharapkan kerana guru handle ramai pelajar. Jadi kena diri sendiri punya inisiatif untuk melatih diri.

Kami telah banyak diingatkan  untuk buat satu jadual belajar. Bukan saya tak mahu buat. Saya akui, jadual belajar ini amat membantu kebanyakan pelajar namun bagi saya, saya lebih senang begini. Saya tidak sama seperti yang lain, boleh duduk di dalam bilik berjam lamanya ataupun duduk menyendiri tanpa ada yang mengganggu. Sukar untuk saya fokus jika saya terlalu terikat dengan keadaan seperti itu kerana saya sudah terlalu biasa dengan persekitaran yang begini…

This Is TRIAL man!

Hekhem!
Betapa susahnya hendak fokus terhadap Puan Sejarah. Jadi, lebih baik saya duduk menaip sambil minum 7Atas (baca : 7UP) dan mengunyah kuih lapis Apollo perisa Pandan.
Sudah 3 hari percubaan SPM berlangsung dan saya maseh lagi dalam awangan yang tercipta di minda saya yang serba tak kena ini. Sangat~ 
Esok sudah tiba kertas puaka err maksud saya, kertas yang paling saya cintai dan kasihi, Sejarah 2. Muntah! Dan diikuti oleh kertas yang paling saya tak suka, Matematik 1. Nasib baek bukan Matematik Tambahan. Kalau tidak saya akan melarikan diri dan sembunyi bawah meja. 
Teringat saya beberapa jam yang lepas, saya dan parents sedang makan petang dan saling bertukar cerita antara satu sama lain sambil menikmati hidangan-hidangan yang cukup untuk membuat kami mengingati sewaktu zaman yakni ketika kami semua masih bergelar penjaja. Saya telah meminjam sebuah buku dari seorang rakan sebagai persediaan saya untuk menduduki subjek tersebut pada minggu depan. Saya meminta bapa saya untuk …