Posts

Showing posts from 2014

Life Seorang Mimi

Mimi. Nama sebenar beliau ialah Nurul Amalina. Sebab dia lahir bulan Mei, sebab tu nama dia Mimi. Hahah. Mimi atau aku panggil dia sebagai Kaka Mimi ni berusia 21 tahun. Sekarang belajar sambil kerja di Kota Kinabalu. Boleh dikatakan kerja dia ni tukang fix line tenet seluruh KK tu. Ntah ler, I pun tak paham hahah.Sepanjang 3 hari aku kat KK dan dia boleh dikatakan sebagai babysitter buat aku. Sepanjang tempoh tu jugaklah aku mengenal gaya hidup dia sepanjang jauh dari mak ayah dia. Mula-mula dari masa naik bas dari Sipitang ke KK, dia online segala social media dulu. Dah kat kawasan Kimanis, wah berdengkur dah akak aku yang sorang ni. Nak gelak pun tak sampai hati. Hahah. Dah sampai kat Pusat Bandar KK, kami kena naik bas berhenti-henti. Akak aku ni sebenarnya lagi suka naik City Bus yang ada ekon. Tapi takde pulak yang dia nak tu. Kebetulan pulak kat situ, van je yang ada. Abam-abam yang kata akak aku banyak datang dari Tawau dan Sandakan suka sangat mengusik. Bukan akulah yang kena…

Kampung Girl

Akhirnya, impian nak balik kampung pun tercapai. Alhamdulillah. Ingatkan merancang aje, jadinya tidak. Rupanya, balik jugak aku. Hahah seronok giler. Tikam belakang moment awal pagi kecoh nak berkemas itu ini. Bapak kata, bawak sikit je baju. Hari isnin balik. Sebabnya kami balik Lawas mengejut ni bukan apa, sebab ada kenduri tahlil kat sini. Bukan ke mak aku pun termasuk dalam senarai arwah sekarang ni? So, lain pulak rasanya kalau tak balik. Punyalah kecoh aku awal pagi Jumaat tu. Baru je nak elok lelap mata, tiba- tiba bapak aku kejutkan, "bangun! Kita balik kampung hari ni!". Geramnya aku. Kenapalah tak cakap awal-awal. Tak ingat langsung nak cuci muka, terus pecut cari beg. Packing terus. Kalau baju untuk bapak aku, tak kisah sangat. Bawak je 3 helai. Macam aku ni, perempuan kot. Mana nak bawak tudung lagi, t shirt, baju kecik, seluar kecik, track pants lagi. Nak sikitkan barang tu punya susah. Perempuan kan susah memilih hahah. Bawak jelah. Kalau tak cukup jugak, beli …

Moneyh moneyh!

Akhirnya, aku diberi kepercayaan untuk ada ATM card yang selama ni aku acah-acah je letak dalam purse walaupun sebenonya bukan aku yang punya wakakakakak! Bukan main lagi ATM Bank Muamalat, Maybank ngan BSN dalam purse aku. Tu bapak aku saja nak tumpang letak kad sebab aku pakai purse yang panjang. Selamat sikit katanya. Kalau dulu, mak aku yang simpan. Sekarang ni, mandat tu turun kat aku. Pandai. Beberapa minggu yang lepas, datang satu envelope besar. Urusan Seri Paduka Baginda pampang beso kat depan. Aku pun pelik la. Bila masa aku ada berbakti kepada bangsa sampai boleh dapat envelope ni? Ok tak kelakar. Bukak je envelope, la PTPTN. Masa baca benda yang tertulis kat surat tu, satu benda pun aku tak paham. Dia pakai bahasa dewasa sangat. Aku ni budak lagi (uhuk). Aku suruh bapak aku je yang baca. Satu benda je aku paham masa tu. Dia bagi sekeping cek yang beramaun RM1500. Itu je. Hahah.So hari ni, niat nak letak la duit free yang boleh dikatakan turun dari langit kat bank CIMB. Keb…

Would like to prepare something, but...

Inilah kali pertama dalam hidup aku langsung tak tau apa benda nak prepare sebelum buka sekolah. Sama ada pegi beli kain uniform sekolah atau tengok-tengok kain untuk buat baju kurung. Tunggu pengumuman kat page sekolah kat FB punyalah lama. Hari tu masa perjumpaan nak bagi slip tempat duduk, cikgu Doraemon yang selia Form 6 tu cakap, mungkin next year form 6 dah boleh pakai baju formal. Masa tu, ramai yang lega sebab tak payah pakai uniform skolah. Sekarang ni, banyak dah spekulasi. Lepas Majlis Perwakilan Pelajar, baru tentukan nak pakai baju formal ke tak. Proses MPP tu ingat nak makan masa sehari dua je? Mana nak pergi cari calon, tempoh berkempen lagi dan apa-apa ntah lagi proses MPP yang aku rasa lagi rumit dari PRU. Spekulasi yang lain pulak kata, bulan pertama pakai uniform skolah, lepas tu  barulah pakai baju formal. Heyyy! Tolonglah. Siapapun akan marah tau. Ingat aku tak da bapak yang risau pasal anak nak skolah taun depan? Pihak pentadbiran ambik ringan pasal hal ni. Kalau…

"Keyboard Warrior"Kah Aku?

Aku tak taulah kenapa sekarang ni aku minat betul letak komen dekat page. Dulu, aku komen dekat page yang racist pasal rakyat Sabah Sarawak. Masa tu bengang jugaklah. Sebab tu aku dengan rendah hatinya meletakkan komen yang boleh dikatakan sesiapa yang terasa memang terbakar dengan ayat aku. Tapi percayalah, aku langsung tak guna kata-kata kesat. Aku bagi perkataan yang manis bunyinya tapi pedas maksudnya. Lagipun aku dah tak pandai nak guna kata-kata kesat. Rasanya dah lama lidah aku tak guna semua tu. Since Form 4 kalau tak silap. Sekarang ni, cer tengok TV3. Yang selalu pukul 7 malam tu. Alah, Bila Hati Berbicara. Aku percaya cerita tu tak mendapat sambutan hangat. Kalaulah cerita tu trending, memang aku tak paham celah mana cerita tu best sangat. Cerita tu, satu level je lagi nak sama ngan cita indon. MJATS lagi best. Aku langsung tak berkenan dengan BHB. Heroin kaku, watak antagonis ntah apa-apa, sudut islamik boleh dikatakan tak nampak. Mengapa cerita macam tu dijadikan drama? K…

UPSR hari ini

Adek-adek darjah 6 hari ni dengar khabar dah dapat result korang ye. Takpelah, akak hari ni hati ada sikit punya baik nak kasi nasihat yang tak seberapa. Akak nak trobek kisah akak ambik UPSR dulu. Akak dulu, mak punyalah push akak supaya jadi the best tapi akak tak mampu. UPSR pun akak dapat 2A3B je. Mak akak masa tu, tak marah tapi sindiran pedas doh untuk level budak umur 12 tahun. Koman-koman pun, akak dapat jugak proceed skolah. Toksah meraung kalau tak dapat stret A's. Takyah tunjuk mata merah tu. Awak berjaya ke, tak berjaya ke, sama je. Hidup perlu diteruskan. Tak kisah la masuk asrama penuh ke, skolah biasa ke, sukatan pelajaran sama je. Yang mak ayah mana anak dapat keputusan bagus, ni saya sebagai muda belia nak cakap sikit walaupun suara anak muda belia ni selalunya bak angin sepoi sepoi bahasa je. Anak tuan puan yang dapat 5A tu, takyah puji sangat. Cukup ucap congrats. Takyah offer Mini Cooper ke apa kat dia. Benda tu masa lain boleh beli. Cuma kasi nasihat kat anak,…

Fahami aku, plis?

Aku rasa masuk hari ni, dah 3 minggu aku tak jejak kedai. Takde orang paham yang aku ni bosan terperap dalam umah. Kalau aku mintak nak dibawak ke mana-mana, mesti dengar hembusan nafas yang kasar. Nak mintak gi library pun nampak macam sudi tak sudi je nak anta. Last weekend, tu bukan nama diajak keluar. Orang just bawak ke walimah je kot. Yang mana kawasan tu crowded dengan muka manusia yang cuma datang makan dan takda niat lain selain dari tu. Can't people understands my feelings? What I've been for? What did I feel whenever I'm alone? Did anyone realize that? I feel lonely over the things I've done. He thought, he supply me with both of the tabs, it can loose my boredom. Hell no. I tried many things to kill my loneliness. No can do. Rasa sunyi tetap ada. Tak mampu disingkirkan. Ada makcik, asyik dok pot pet pot pet tanya itu ini. Sebab tu kalau dia ajak makan sama, aku lebih rela berlapar dengar kelentang kelentung bunyi pinggan dari duduk semeja sebab aku tau nant…

Bosan

Panas giler kot cuaca hari ni. Bukak peti sejuk, stok ais krim abes dah. Panas dah ni. Nak minum air sejuk-sejuk, ada air kosong je. Kering tekak aku. Sudahnya, nilah yanga ku buat. Blogging. Aman sikit kot. At least ada benda nak express my feelings. Tengok luar tingkap konon nak hayati alam, oren semacam je mata aku. Panas pulak. Kucing pulak tengah sedap-sedap terbongkang tidur kat luar tu. Malas nak kacau. Sian lak aku. Nak kacau mak cik sorang yang kat matrik kuching tu, tak sampai hati jugak. Orang tengah belajar. Buat apanakkacau. Sambil menaip ni juak la aku terfikir nak inaikan kuku. Buang boring sket. Tak jumpa pulak inai yang aku selalu pakaikan kat kuku mak dulu. Masa ni pulak nak ilang. Terfikir jugak nak lepak kat library. Tapi masa aku tengah mengantuk ni bahaya pulak kalau aku collapse tetiba kat sana. Elok aku datang sana nak baca buku, tetiba kena halau keluar library pulak. Bapak pulak kerja. Nak spend masa kat mall? Boleh je. Tapi kalau kat mall aku suka menapak k…

Tips Akak

Haih bosan pulak aku cuti ni. Nampak cam lifeless pulak. Waktu bosan bosan gini pulak aku teringatkan pasal exam hari tu. Memang berharap betul tak perlu repeat. Alang-alang aku ada idea pasal nak bagik tips ni, aku nak share pasal tips sebelum peperiksaan. Bagi korang-korang yang macam aku ni, yang suka sangat study last minit, jangan risau. Ada cara supaya korang tak rasa macam masa semakin mencemburui. 1) Tumpukan pada satu bahan bagi setiap subjek. Maksudnya, walaupun korang beli 5 guni buku latihan/rujukan bagi setiap subjek, pilih yang paling jimat masa untuk baca. Yang paling tak banyak explanation. Selalunya nota dari cikgu la yang simple-simple tu. Sesetengah orang, macam aku, mula-mula semangat nak baca buku-buku yang ada expalanation banyak sebab nanti boleh bagi jawapan terbaik masa menjawab nanti. Percayalah, tak sampai 10 minit, korang yang seperti aku konfem campak je buku tu nanti sebab bikin stress ja. Kalau nak baca yang panjang-panjang macam tu boleh, tapi pastikan …

Cerita Saya

First of all, jika ada bau-bau yang kurang menyenangkan dan menusuk hidung anda, anda harus maklum bahawa post ini ditulis ketika pemilik blog sedang bertapa di dalam jamban. Sekian terima kaseh.---------Aku adalah seorang penuntut Pra Universiti (manis sikit namanya daripada aku dok mention aku ni budak Form 6). Berusia hampir 18 tahun. 17 November iaitu 2 hari yang lepas, aku menduduki peperiksaan Sijil Tinggi Pelajaran Malaysia dan tamat pada hari ini (19/11/2014). 4 subjek yang diambil telah diharungi dengan jayanya. Syukur. Oleh itu seperti kebiasaannya, aku suka share moment sewaktu sedang menjalani peperiksaan. Perangai suka nak bercerita memang sukar dibuang. Mesti nak cerita jugak. Kalau tak, takleh buang Encik Tahi dengan senang hati. Ok, fakta kotor di situ.----------Hari pertama (17 November 2014)Kertas : Pengajian Am
Masa : 0800 - 1000
Tempoh : 2 jamPengajian Am. Seingat akulah, kalau dalam kelas Pengajian Am, aku antara manusia yang paling tak fokus masa cikgu menerang k…

Nak pergi jugak ke?

Merokok. Betul ke merokok boleh buat hilang stress atau dalam bahasa mudahnya, sesuai untuk release tension? Kenapalah orang sekarang ni suka sangat cari maut sendiri. Pegi ambik benda yang pelik-pelik. Macam tengah perhambakan diri pada dunia. Sanggup mati semata-mata untuk benda macam tu. Aku risau sebenarnya. Bapa aku dah mula ketagih semula dengan rokok. Rasanya dulu, sebelum mak tak ada, tak pulah ketagih macam ni. Mungkin ada kot merokok, tapi tanpa pengetahuan kami. Takut kena ceramah panjang la tu. Sekarang ni, galaknya dia merokok. Tak. Dia tak merokok depan aku. Tapi aku dah ternampak dia merokok. Macam tadi. masih panjang lagi rokok tu. Dia suruh aku pegi beli sarung surat. Aku pegi beli. Tanpa syak apa-apa. Dia tunggu kat bawah je. Bila dah dapat apa yang perlu, aku turun. Pergi ke kereta. Terang terangan depan mata aku. Elok je rokok tu kat mulut dia. Bila sedar aku dah nak masuk, terus dia campak keluar. Taulah dapat rokok free dari kapal yang keluar masuk pelabuhan tu. …

Kehilangan

Mati itu bila-bila. Mati itu pasti. 70 kali sehari malaikat maut melawat kita. Tapi ada ke yang sedar akan hakikat tersebut? Tiap hari kita just go on dengan rutin harian. Gelak macam orang gila. Buat kerja sampai tangguhkan solat. Siapa sedar malaikat maut melawat? Unless malaikat maut menunjukkan dirinya dalam rupa lembaga hitam. Well, aku faham erti rupa lembaga hitam tu. Arwah mak pernah perincikan rupanya beberapa hari sebelum dia pergi. Rakan-rakan aku yang lain masih lagi bersedih. Pemergian salah seorang sahabat kami cukup meninggalkan kesan. Macam tak percaya, usia 18 tahun pun dah diambil pergi. Membuktikan bahawa kuasa Tuhan tu amazing dan almost impossible untuk kita percaya. Tapi tak boleh nak salahkan Dia. Sebab itu semua di bawah perancanganNya. Siapa kita nak persoalkan ketentuan tu? Masih ingat tragedi MH17. Salah seorang daripada rakyat Malaysia yang terbunuh akibat nahas tersebut juga merupakan seorang kenalan. Cuma aku hanya tahu dia sekadar di Facebook saja. Arwah…

Guwa kena rotan lagi!

Guwa rasa nak meraung. Lagi sekali guwa kena rotan. Masuk ni, dah pat kali guwa kena rotan. Nasib baik bukan yang ke 13 kali. Sebabnya, cikgu janji kalau gagal ekonomi untuk exam ni, 10 rotan konfem dapat. Nasibla dia tak kotakan janji nak rotan 10 kali. Guwa dah nangis bagai nak rak semalam sebab stress guwa dah overlimit. Jadi guwa oerlu buat sesuatu untuk kurangkan stress guwa. Jadi guwa nangisla. Bazir air mata guwa je. Penat guwa meroyan kat kawan-kawan. Tapi guwa bangga jugaklah, banyak peningkatan dari yang dulu. Yang dulu tu guwa rasa konfem hampeh sehampeh hampehnya. Memandangkan masa cuti yang dulu tu cikgu ada buat kelas tambahan ekonomi, jadi guwa dapat 10 markah bonus. Markah sebenar guwa cuma 29%. Jadi guwa dapat la markah 39 akhirnya. Masalahnya, 1 markah je lagi nak lulus. Kalaulah guwa dapat 30% untuk usaha sebenar guwa, konfem kalau tambah 10 tu jadila 40 markah. Jadi takde la guwa kena rotan. Akit angan wa. Guwa kesian jugak dengan cikgu guwa tu. Mak dia leukimia, m…

Guwa assistant!

Since good listener guwa dah lama tak on whatsapp, guwa pun sunyi takda tempat nak menceceh.  Hari Jumaat yang lalu, guwa telah dilantik sebagai penolong ketua kelas since yang lama dah quit form 6. Sebab utama dia quit ialah rules sekolah yang mengarut dan sistem guru yang tak nak dengar dulu penjelasan student. Katanya dah lama dah dia nak quit tapi tentangan hebat dari keluarga menyebabkan dia tangguhkan dulu niatnya. Sekarang ni, memang dah keras sangat hati dia. Akhirnya Lily Ting Siong Lee pun quit. Nak dijadikan cerita, majoriti pelajar perempuan dalam kelas guwa semuanya pengawas dan librarian. Tinggal 3 orang je yang tak pegang apa-apa tugas. Salah seorangnya adalah guwa. Mula-mula, cikgu nak Mag. Tapi Mag tak nak sebab nak quit ke poli jugak. Just tunggu tawaran datang dan lepas tu, dia nak quit. Kebetulan, guwa duduk depan Mag. Dan akhirnya, tanpa sengaja guwa setuju. Rasmilah guwa sebagai assistant baru. Tak pernah-pernah guwa jadi penolong ketua kelas. Dulu ada jugak anga…

Jom praktis!

Berakhir sudah percubaan semester 1. Takde word lain yang boleh describe exam tu. Die. Aku dah buntu nak cari perkataan yang lebih sopan dan ayu. Itu jelah yang sesuai untuk mengeertikan segalanya. BM yang boleh dijadikan antara sandaran utama untuk lulus mungkin hancur lebur macam tu je. Serius tak paham kehendak soalan. Jangankan aku, even budak paling pandai dalam kelas pun blur apa maksud sebenar soalan. BM memang mencabar ketahanan diri aku. Kehadiran MUET Reading dan Listening yang aku anggap penyibuk tu pun dah cukup menghuru-harakan hidup aku. Belum masuk Pengajian Am yang aku rasa karangan tu memang penuh auta dan menyimpang jauh dari fakta sebenar. Geografi pulak, MasyaAllah. Soalan pertama, ada satu diagram. Aku anggap diagram tu struktur otak. Mag dah anggap benda tu daun salad. Jerrold anggap benda tu jalan raya. Walhal yang sebenarnya, sungai. Sebentar tadi, Ekonomi. Pembunuh bersiri. Sandaran utama Ekonomi hanyalah pada esei. Kalau objektif memang guna peluru terhebat, …

Ketika Ibu Memanggilmu...

Aku sedikit terkilan sebenarnya. Sikap muda mudi sekarang. Tak pernah mahu menyahut panggilan ibu bapa. Susah sangatkah nak menjawab panggilan ibu bapa? Dalam usia sebegini, ramai antara kita dah pun melanjutkan pelajaran. Bersepah di sana sini. Ramai yang study jauh dari keluarga. Ada yang study dekat-dekat dengan mak ayah. Alhamdulillah. Tercapai harapan ibu bapa nak tengok kita sambung study.

Yang buat aku rasa marah dan betul-betul bengang ialah apabila ada anak yang tak mahu menerima pelawaan ibu bapa. Ada si fulan bin polan ni, dia study di negeri X. Mak ayah dia pun bekerja di negeri X. Tinggal sana. Si fulan ni study di Universiti Y di negeri X. Hujung minggu tak ada buat apa-apa. Study pun rasa macam malas. Nak rehat sikit. Si fulan ni luahkan pada rakan-rakan di media sosial W. Tak tahu nak buat apa. So rakan-rakan si fulan ni cadangkan buat itu, buat ini. Semua dia balas, malas. Malas. Malas. Nasib baik aku masih dalam kategori sabar. Kalau tak, memang aku cadangkan, "…

Usahalah betul-betul

Umum tahu mama aku baru je meninggal. Sebagai seorang ibu, walau siapapun dia, apa jua latar belakangnya, semua ibu bertarung nyawa melahirkan seorang manusia. Tapi sekarang ni, walaupun para ibu dahulu cuba melahirkan manusia, rupanya perangai langsung tak nampak macam manusia.

Seperti ibu-ibu yang lain, arwah mama pun mengharapkan aku berjaya dalam hidup. Sayangnya mama telah dijemput pulang lebih awal tanpa sempat melihat aku menjejakkan kaki ke universiti. Begitu banyak harapan yang mama sandarkan pada aku. Salah satu harapan terakhirnya untuk aku ialah, mahu tengok aku belajar jauh-jauh. Jauh dari dia. Supaya komitmen aku untuk belajar lebih kuat. Tak perlu risaukan dia. Aku hampir saja keraskan hati untuk ke politeknik hari tu. Cuma ada halangan dari pihak tertentu so aku just stay form 6 sekarang ni.

Tujuan post kali ni bukan nak tulis biografi pasal keluarga aku. Tapi lebih kepada nasihat kepada adik-adik tak kira sedang belajar di sekolah rendah atau sekolah menengah. Perhati…

Separuh kekosongan dalam jiwaku

Setiap manusia pasti merasai mati. Bila-bila masa saja. Tanpa mengira waktu dan ketika. Kun faya kun. Jadilah! Maka jadilah ia. Setiap hari, saat pulang dari sekolah, jiwa terasa pedih. Mengenang dia yang telah tiada. Terasa ada kosongnya ruang dalam jiwa. Ruang yang kosong dan tak akan terganti oleh apa-apapun. Sedih mencengkam hati. Saat mata terbuka, dia yang menjadi ingatanku. Saat mata mahu melabuhkan penat, dia juga yang terbayang di ingatanku. Tak mudah untuk harungi hidup tanpa dia. Duhai permataku yang telah pergi, benar kami dalam keadaan yang baik-baik sahaja. Namun seperti kataku tadi, ada suatu ruang kosong yang hanya lengkap jika dirimu ada disisi. Walau pelbagai keceriaan datang bertandang, tetap nampak tak sempurna kerana dirimu tiada di sini.Wahai ratu hatiku yang tercinta, harap tika sebelum kepergianmu itu, dirimu sempat memaafkan aku. Maaf kerana tak pernah mengucapkan rasa cinta dan sayangku padamu. Maaf kerana sering terlupa untuk pohon keampunanmu. Maaf kerana s…

Aku sakit!

Kerana satu janji yang aku tak sengaja persetujui, aku terperangkap antara impian dan harapan. Di kala impian tinggi melangit mahu melangkah pergi dari Tingkatan 6, aku terjerat dalam sebuah janji yang menyakitkan jiwaku.

Kerana janji itu, aku terseksa.

Kerana janji itu, aku memaksa diri.

Kerana janji itu, aku menangis di kala sepi.

Kerana sebuah janji itu, aku harus menguatkan diri. Demi harapan yang tertinggalkan oleh mama. Mama menyimpan angan. Mahu menikmati hasil usahaku. Mama. Seandainya mama mampu bertahan lagi. Tak apalah. Penderitaan mama telah berakhir.

Demi mama, aku menguatkan jiwa.

Demi mama, aku mengutip kembali jiwaku yang hancur lebur.

Demi mama, aku mencari semula semangatku yang dahulu.

Demi mama juga, aku bertahan sehingga saat ini. Sakitnya yang aku rasakan. Saat sanak saudara kita memerhatikan aku, guru mula menyisih. Tidak perlu anak murid yang sering menemui kegagalan.

Mama, aku mengaku, biarpun aku nampak kuat, namun sebenarnya hatiku meronta. Sungguh mama, aku…

Seminggu kepergianmu

Image
Mama, semalam genap sudah seminggu mama meninggalkan kami. Mama tak usah risau, kami baik sahaja. cuma semalam saya agak rindu dan terkenang saat mama dibersihkan oleh jiran-jiran kita. Saya terkenang wajah mama. Yang tenang. Hari ini, hari Sabtu. Hari pengebumian mama. Saya juga terkenang wajah mama ketika mama dimandikan. Maaf, ketika itu saya tidak mampu membantu memandikan mama. Saya tak mahu air mata saya menitis di jasad mama. Mama pernah kata, jangan sampai air mata tertitis atas jasad orang yang sudah meninggal dunia. Nanti roh dia terseksa. Saya hanya mampu berdiri di samping kepala mama dan melihat mama dimandikan. Saat mama dikafankan, saya melihat wajah mama begitu tenang. Mama, mama tahukan mama cantik pakai tudung. Itulah kali terakhir saya melihat mama bertudung. Seandainya ketika dahulu mama mahu bertudung labuh, bukankah mama nampak lebih cantik? Walau apapun, saya berjaya mengajak mama pakai tudung setelah saya mula masuk ke kelas aliran agama. Terima kasih atas peng…

Lupakan saja hasrat itu!

5 hari setelah pemergian Mama. Rumah ini sangat sunyi. Tak seperti dulu. Mama sudah tiada. Jika kebiasaannya, kedengaran suara mama sedang membebel. Komplen itu ini. Aku rindu mendengar suaranya. Mama pergi tanpa sempat meninggalkan pesan terakhirnya buat aku. Juga tidak sempat menyatakan persetujuannya untuk aku melanjutkan pelajaran ke politeknik.

Dalam POST YANG LALU, ketika itu aku benar-benar mahu ke politeknik. Tapi sayangnya kini, hasrat hati yang menggebu-gebu itu terpaksa aku lupakan buat selamanya. Bermula dari selepas pengebumian mama, aku telah menerima tentangan daripada bapa saudara dan nenek saudara. Datuk saudara yang aku panggil sebagai Nek Uda, menyatakan bahawa graduan Diploma Sains Kesetiausahaan itu hanya menerima gaji setaraf kerani. Kenyataan itu turut disokong oleh seorang lagi datuk saudara, Nek Usu. Datang pula abang kepada arwah mama, berprofesion sebagai guru besar, menentang hebat hasrat tersebut. Mati-mati melarang aku ke politeknik. Mahu aku meneruskan s…

Kau pergi jua, mama

Alhamdulillah. Selesai sudah pengebumian mak. Segala apa yang dimahukan oleh mak, alhamdulillah tercapai. Perit rasa hati. Tahun ini merupakan aidilfitrinya yang terakhir. Memang sudah aturan Tuhan. Mungkin permintaan mak didengar. Memang sudah kata-katanya, "jika lepas raya ni aku dipanggil kembali, aku terima dengan senang hati. Jika Allah nak ambil nyawa aku semasa aku masih di kampung halamanku, alhamdulillah." Sebelum ini juga, katanya dia tidak mahu hidup lebih lama seperti pesakit buah pinggang yang lain yang bergantung harap selama berpuluh tahun. Cukuplah 2 tahun. Benar katanya, sungguh hanya 2 tahun dia sempat menjalani dialisis. Kipasangin yang dibeli menggunakan duitnya sendiri, telah dipesankan kepada kami, untuk tinggalkan saja kipas tersebut di hemodialisis unit bagi kegunaan pesakit lain. Namanya masih terpatri di kipas tersebut. Moga pahala disalurkan untuknya setiap kali kipas tersebut digunakan. 23 Mei 1971-22 Ogos 2014, perginya Katinah binti Adol untuk s…

Ini yang terbaik, agaknya....

Image
Yeah. Finally. Kali ni tak salah apply lagi. Hari tu silap apply. Menyesal tak sudah. Kalau tak silap apply dulu, tak perlu la aku rekod hatrik 3 kali berturut-turut kena rotan. Sakit tau. Lagipun aku dah rasa kepenatan hidup sebagai pelajar Form 6. Sejujurnya, Form 6 akan menjadi lebih indah sekiranya Ekonomi tu tak wujud dalam silibus.


Seriously, aku terkejut apabila satu mesej datang memberitahu bahawa aku ditawarkan untuk menyambung pengajian ke Politeknik. Dalam mesej tu, aku diminta untuk melayari laman web Internet untuk melihat jurusan apa yang aku dapat. Bila review balik masa aku apply rayuan Politeknik Fasa 1, aku apply ikut suka hati aku je. Pilihan 1 aku letak Diploma Pengurusan Hotel dan Katering di Politeknik KK. Second choice aku letak Diploma Sains Kesetiusahaan di Politeknik Mukah. Lepas je tarikh  tutup permohonan tu, aku mula berharap agar aku tak dapat pilihan 1. Either aku dapat Pilihan 2 atau tak payah dapat langsung! Sampai macam tu sekali harapan aku. Dan seka…